Home

Ambrosia, Kumbang Unik yang Mencintai Alkohol

Nationalgeographic | 1 year ago

Insting kumbang Ambrosia memang unik. Secara alami, mereka tertarik dengan alkohol, bahkan kalaupun alkohol itu ada di dalam gelas bir Anda.

Hal ini terjadi karena kesalahpahaman kumbang yang mengira gelas bir Anda sebagai seonggok batang kayu tua.

"Sudah lama diketahui bahwa pohon yang sekarat akan mengeluarkan alkohol, dan ini menarik perhatian kumbang Ambrosia untuk mencari jamur dan berkolonisasi," kata Peter Biedermann, ahli dari Departemen Ekologi Hewan dan Biologi Tropis di Universitas Wuerzburg.

(Baca juga: Inilah 10 Satwa Paling Setia)

Kumbang Ambrosia merupakan kelompok besar dari ribuan jenis kumbang, termasuk kumbang hitam kulit kayu. Semua jenis kumbang yang masuk dalam kelompok kumbang ambrosia memiliki kemampuan untuk "menuai" jamur.

Dikutip dari Sciencedaily, Senin (9/4/2018), alasan kumbang kayu tertarik dengan alkohol sejatinya adalah untuk mencari jamur yang bisa dimakan. Alkohol yang keluar dari pohon tua akan menjadi lahan subur bagi jamur pohon.

"Peningkatan aktivitas enzim pengurai alkohol memungkinkan jamur serangga tumbuh optimal dalam kayu tua yang kaya alkohol, meskipun bagi mikroorganisme lain, alkohol adalah racun," kata Biedermann.

Semakin banyak jamur tumbuh, itu berarti lebih banyak makanan untuk kumbang. Lebih banyak makanan berarti ideal bagi kumbang untuk berkembang biak.

Menurut para peneliti, kadar alkohol yang ideal bagi para kumbang adalah sekitar dua persen. Phillip Benz dari Wood Research Institute of the Technical University of Munich (TUM) berkata bahwa pada kadar tersebut, kapang yang merupakan gulma bagi kumbang hanya tumbuh seminggu sekali dan tidak akan menyaingi pertumbuhan jamur. 

"Selama lebih dari 60 juta tahun, hewan-hewan ini telah berhasil mempraktekkan sistem pertanian yang berkelangsungan, meskipun mereka hanya menanam jamur Ambrosia yang monokultur," katanya.

Kerja sama sosial

Penelitian yang terbit di jurnal PNAS ini juga mengungkapkan bagaimana serangga menunjukkan perilaku sosial.

Ada pembagian tugas di antara para kumbang. Ada yang bertugas mengolah jamur, membersihkan jalur terowongan untuk pencari jamur di dalam kayu, membersihkan sisa kotoran dari sarang, dan membersihkan kumbang lain. Hal ini dilakukan agar terjadi simbiosis antara kumbang dan jamur.

(Baca juga: Akibat Pemanasan Global, Batas Tak Terlihat Yang Membagi AS Kini Mulai Bergeser)

Sistem kerja tersebut sangat canggih sehingga ketika mereka membuat koloni baru di pohon baru, mereka akan membawa organ spora jamur milik mereka. Spora ini sangat penting untuk menyuburkan jamur-jamur baru. 

"Cara kumbang "mengolah" jamur tersebut tersebut mirip dengan mengolah ragi untuk bir atau anggur. Jamur menghasilkan substrat beralkohol di mana hanya mereka yang bisa berkembang, bukan mikroorganisme pesaing lain," jelas Biedermann.

Kini, Biedermann dan Benz berencana untuk mempelajari lebih jauh tentang kumbang kulit kayu dan jamur, khususnya tentang mengapa kumbang tersebut bisa tahan dengan alkohol.

"Dari sudut pandang bioteknologi, karakteristik ini berpotensi tinggi untuk dikembangkan di sistem lain, apabila sudah memahaminya dengan lebih baik," tambah Benz.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kisah Ambrosia, Kumbang-Kumbang Unik yang Cinta Alkohol".

(Michael Hangga Wismabrata/Kompas.com)

Lihat Sumber

  • 0

  • 0


Rekomendasi Artikel

Kenapa Penumpang Pesawat Harus Tetap Pakai Sepatu?

Wartaekonomi

Pria Ini Terkejut Lihat Penampakan Freddie Mercury di Potongan Daging Babi

Okezone

1

Jadi Ibu Kota Baru Indonesia, Inilah 5 Kuliner khas di Penajam Paser Utara Kalimantan Timur

Serumpi

4

Bedanya Rasa Suka, Sayang dan Cinta. Pahami Baik-baik Sebelum Makin Dalam Nantinya

Hipwee

5

Mau Selfie Bareng Monyet di Monkey Forest Ubud, Ini Triknya

Tribunnews

Tulis komentar...