Home

Sosok Briptu Heidar, Polisi yang Baru Berusia 24 Tahun dan Gugur Diduga Disandera KKB Papua

Intisari-online | 4 months ago

Intisari-Online.Com - Jelang Kemerdekaan, kabar duka menyelimuti Indonesia khususnya Polri.

Salah satu perwiranya, polisi berusia 24 tahun yaitu Briptu Heidar ditemukan tak bernyawa di Kabupaten Puncak, Papua, Senin (12/8/2019) sore.

Sebelumnya Briptu Heidar sempat dilaporkan hilang setelah disandera oleh sekelompok orang yang diduga KKB Papua.

Almarhum Heidar yang sebelumnya berpangkat brigadir satu telah diberikan kenaikan pangkat luar biasa menjadi brigadir polisi anumerta.

Brigadir polisi Heidar yang merupakan anak tunggal dari pasangan Kaharuddin-Nurhaeda lahir di Kabupaten Barru, Sulawesi Selatan, pada 17 Juli 1995.

Kabid Humas Polda Papua Kombes AM Kamal di Jayapura, Selasa (13/8/2019), menceritakan Heidar mengikuti Pendidikan Bintara Tugas Umum Polri pada 2014 di SPN Jayapura Polda Papua.

Kemudian pada 2015 ia ditempatkan di Polres Lanny Jaya dengan jabatan Bintara Reskrim selama 2 tahun.

Berprestasi hingga dapat kenaikan pangkat luar biasa

"Selanjutnya pada 2017 bergabung di Dit Reskrimum Polda Papua," katanya.

Kamal menggambarkan sosok Heidar sebagai seorang polisi yang berprestasi karena selama 5 tahun bertugas almarhum berhasil menuntaskan 11 kasus.

Bahkan, pada 2017 Heidar mendapat kenaikan pangkat luar biasa dalam aksi pembebasan sandera warga Papua dan non-Papua oleh KKB di Tembagapura.

Dok. Istimewa via Kompas.com

Briptu Heidar

Pembebasan itu di Kampung Banti, Distrik Tembagapura, pada 11 November 2017.

"Almarhum banyak mendapatkan bintang jasa karena berhasil mengungkap 11 kasus kriminal yang dilakukan oleh kelompok kriminal bersenjata (KKB) yang terjadi di wilayah pegunungan tengah Papua," kata Kamal.

Mahir bahasa Jerman

Dari sisi akademis, Heidar memiliki keahlian khusus dalam berbahasa karena ia mahir berbahasa Jerman.

Ia memaklumi capaian yang diperoleh Heidar karena yang bersangkutan dikenal sebagai sosok personel yang disiplin, ulet, dan jujur, serta bertanggung jawab dalam melaksanakan tugas yang diberikan oleh pimpinan.

Jenazah Heidar saat ini telah tiba di Bandara Moses Kilangin Timika dan akan diterbangkan ke kampung halaman dengan menggunakan pesawat Sriwijaya SJ 589 pada pukul 14.00 WIT.

Kronologi penyekapan

Diberitakan sebelumnya, kejadian tersebut bermula pada Senin sekitar pukul 11.00 WIT.

Briptu Heidar dan Bripka Alfonso Wakum sedang melaksanakan tugas penyelidikan di wilayah Kabupaten Puncak dengan mengendarai sepeda motor.

Saat melintas di Kampung Usir, Heidar dipanggil oleh teman, warga setempat, sehingga Alfonso memberhentikan kendaraan.

Selanjutnya, Heidar menghampiri teman tersebut, sedangkan Alfonso menunggu di motor.

Pada saat Heidar berbicara dengan teman tersebut, tiba-tiba sekolompok orang datang dan langsung membawa (menyandera) Heidar.

Setelah kejadian tersebut, Alfonso langsung kembali dengan sepeda motor dan melaporkan peristiwa tersebut ke pos polisi di Kago Kabupaten Puncak. (Dhias Suwandi)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Sosok Briptu Heidar yang Gugur Dibunuh KKB: Anak Tunggal, Berprestasi, Mahir Bahasa Jerman

Lihat Sumber

  • 2

  • 0

Rekomendasi Artikel

Segera Sah Jadi Suami Cut tari, 5 Pesona Ganteng Richard Kevin!

Suara

Kelakuan Anang Hermansyah yang tak mau dicium oleh Ashanty ini malah menjadi bahasan hangat dalam media sosial. Bahkan ada juga netizen yang terbahak menyaksikan tingkah Anang berikut ini.

Wow Keren

2

Eks Pramugara Bongkar Skandal di Garuda, Ada Pramugari Tidur dengan Siapa Saja

PojokSatu

13

Keintiman Betrand Peto - Sarwendah Kena Nyinyir, Ruben Onsu Bilang Begini

Suara

11

Pramugari 2 Tahun Layani Hubungan Seks dengan Penumpang di Toilet Pesawat, Begini Nasibnya Sekarang

Tribunnews

8

Tulis komentar...