Home

Viral Cerita KKN Desa Penari di Media Sosial, Kenapa Kisah Horor Selalu Bikin Penasaran dan Menarik Perhatian?

Intisari-online | 1 month ago

Intisari-Online.Com - Baru-baru ini cerita mengenai KKN Desa Penari yang beredar di media sosial menyedot perhatian orang-orang.

Cerita tersebut mengisahkan tentang pengalaman berbau horor yang dialami oleh sekelompok anak yang menjalani KKN di salah satu desa di Banyuwangi, Jawa Timur.

Diketahui kisah tersebut menceritakan kejadian-kejadian aneh yang anak-anak KKN tersebut alami pada tahun 2009.

Meski disebutkan kisah tersebut berdasarkan pengalaman nyata, banyak juga warganet yang meragukan kebenarannya.

Terlepas dari itu, cerita KKN Desa Penari tetap dinikmati banyak orang.

Pasalnya, pengalaman mistis yang dialami sekelompok anak KKN tersebut membuat orang-orang penasaran.

Lalu mengapa cerita horor semacam KKN Desa Penari selalu populer dan mengundang rasa penasaran?

Melansir Sciencenorway, alasan kenapa hal-hal bertema horor selalu menarik perhatian sangat sederhana: penghiburan.

Orang-orang akan suka dengan cerita atau menonton film horor untuk hiburan atau sarana penangkal kebosanan.

"Yang pertama dari tiga alasan utama kami suka menonton film horor cukup mendasar," kata sarjana film Søren Birkvad dari Inland Norway University of Applied Sciences: "Film horor menghibur kami".

Tes kepribadian mengungkapkan bahwa mereka yang bosan dengan mudah sering mendapat skor lebih tinggi daripada yang lain pada suatu sifat yang disebut "pencarian sensasi."

SF Studios via sciencenorway

Ilustrasi film horor

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mereka yang mendapat skor tinggi dalam hal sifat ini, menunjukkan peningkatan kesukaan pada film-film horor.

Selain itu alasan lain mengapa orang tertarik pada 'kegelapan' kisah misteri karena itu menyajikan cara mengungkap kejahatan.

"Dahulu penjelasan agama tentang kejahatan saat ini diberikan diagnosis. Salah satu subjek tindakan jahat untuk model penjelasan ilmiah atau psikoterapi," kata Birkvad.

Dalam budaya populer dan khususnya di dunia film, kejahatan disajikan sebagai fenomena independen melalui genre horor.

Alasan ketiga menurut Søren Birkvad, adalah apa yang ia sebut sebagai utilitas antropologis dan terapi film horor.

Membaca atau menyaksikan film horor mengajarkan kita untuk menghadapi kecemasan kita sendiri.

Ini terjadi sebagian melalui kerangka kerja yang sudah dikenal yang ditemukan dalam setiap film bergenre yang tepat - termasuk film horor - dan sebagian melalui ritual yang kami bangun di seputar pengalaman menonton.

"Kami melihatnya dalam cara remaja laki-laki kadang-kadang menggunakan film horor sebagai bagian dari semacam tes kejantanan di mana ini tentang menjaga ketenangan seseorang sebanyak mungkin," kata Birkvad.

Dalam perspektif ini, film horor menjadi cara untuk menguji batasan pribadi dan kolektif kita di lingkungan yang aman.

Jika terlalu menakutkan, Anda bisa menutupi telinga, meletakkan tangan di depan mata, meredakan ketegangan dengan lelucon lucu, atau beralih ke mangkuk popcorn untuk kenyamanan.

Lihat Sumber

  • 0

  • 0


Rekomendasi Artikel

Kenalan di Kelab Malam, Pasutri Ini Kini Belajar Ngaji Bareng. Ini 6 Hal Baik yang Bisa Dikembangkan Bersama

Hipwee

8

Hafal Saat Kecil, 8 Lagu 2000an Ini Ternyata Bisa Bikin Sakit Hati

Idntimes

Kisah Dian, Diganggu Mba Kunti hingga Ditemani Jenglot saat Naik Gunung Gede

Okezone

51

Heboh Kasus Video Seks Gangbang Vina Garut, Ini Kata Psikolog

Okezone

11

Beli Vas Murah Rp 17 Ribu, Pria Ini Akan Lelang Lagi Seharga Rp 1,3 Miliar, Sosok Pemilik Sebelumnya Tak Disangka

Intisari-online

34

Tulis komentar...