Home

Catatan Dokter Leonid Rogozov, Jadi Satu-satunya Dokter di Antartika, Saat Sakit Lakukan Operasi pada Dirinya Sendiri

Intisari-online | 1 month ago

Intisari-online.com - Tugas seorang dokter adalah merawat pasien yang sakit dan memberikan pertolongan medis yang dibutuhkan.

Namun, bagiaman jadinya jika dokter itu seorang diri dan mengalami sakit siapa yang akan merawatnya?

Tampaknya kisah semacam itu pernah terjadi dan menimpa seorang dokter umum Soviet Leonid Rogozov.

Melansir Rarehistoricalphotos, Leonid Rogozov adalah satu-satunya dokter yang dikirim dalam ekspedisi Antartika Soviet keenam 1960-1961.

Dia satu-satunya dokter yang ditempatkan di Stasiun Novolazarevskaya, sementara itu dia pernah mengalami radang usus buntu.

Padahal penyakit itu harus dioperasi untuk menyembuhkannya, maka cara satu-satunya adalah dia mengoperasi dirinya sendiri.

Tahun 1961, Rogozov bersama dengan 12 orang terputus dari dunia luar, ketika radang usus buntunya mulai akut dia tak punya pilihan lain.

"Dia tahu bahwa jika dia ingin selamat dia harus menjalani operasi", British Medical Journal menceritakan. 

"Tapi dia dalam kondisi perbatasan sebuah koloni Antartika yang baru didirikan di ambang malam kutub."

"Transportasi tidak mungkin. Terbang adalah pertanyaan, karena badai salju."

"Dan ada satu masalah lebih lanjut: dia adalah satu-satunya dokter di pangkalan itu." Tulis Rogozov dalam buku hariannya.

"Sepertinya saya menderita radang usus buntu, Saya diam dan tersenyum mengapa menakuti teman-teman saya? lagipula siapa yang bisa membantu?" tambahnya.

 

Pada saat yang telah ditentukan, Rogozov melakukan operasi pada dirinya sendiri mulai pukul 02:00 waktu setempat bulan Mei.

Dia dibantu oleh pengemudi dan ahli meteorologi yang menyediakan instrumen, dan memegangkan cermin untuk mengamati area yang tidak terlihat.

Rarehistoricalphotos.

Ia dibantu beberapa orang untuk melakukan operasi pada dirinya sendiri.

Sementara Rogozov dalam posisi semi berbaring untuk melakukan operasi pada ususnya, setelah 30-40 menit dia mulai beristirahat sejenak.

Dia juga menerapkan antibiotik di rongga peritoneum dan menutup luka, di tengah dia melakukan operasi, tim bantuan mengabadikannya dalam sebuah foto.

"Saya bekerja tanpa sarung tangan. Sulit dilihat."

"Cermin itu membantu, tetapi juga menghalangi — toh, itu menunjukkan hal-hal yang terbalik. Saya bekerja terutama dengan sentuhan."

"Pendarahannya cukup berat, tetapi saya mengambil waktu saya - mencoba untuk bekerja pasti."

"Membuka peritoneum, saya melukai usus buta dan harus menjahitnya."

 

"Tiba-tiba itu terlintas di pikiran saya: ada lebih banyak cedera di sini dan saya tidak melihat mereka ..."

"Saya menjadi semakin lemah dan semakin lemah, kepala saya mulai berputar. Setiap 4-5 menit saya beristirahat selama 20-25 detik"

"Akhirnya, ini dia, pelengkap menakutkan! Dengan ngeri aku melihat noda gelap di dasarnya."

"Itu berarti hanya sehari lebih lama dan itu akan meledak dan ..."

"Pada saat terburuk menghapus usus buntu: jantung saya berdenyut dan terasa melambat; tanganku terasa seperti karet. Yah, saya pikir, itu akan berakhir buruk."

Rarehistoricalphotos.

Pulang dari Antartika Rogozov diganjar penghargaan.

 

Setelah operasi perbaikan pertahap itu selesai, Suhu tubuh Rogozov mulai normal, setelah lima hari jahitannya dilepas.

Dia melanjutkan tugas hariannya sekitar dua Minggu dan kembali ke Soviet.

Operasi itu membuat publik tercengang tahun 1961, dia dianugerahi penghargaan Order of The Red Banner of Labor.

Lihat Sumber

  • 1

  • 0


Rekomendasi Artikel

5 Kebiasaan Masa Single yang Harus Dipertahankan setelah Menikah

Idntimes

Menyangka Sakit Keras, Pria Ini Langsung Sembuh Setelah Benda Ini Diambil dari Tengkoraknya

Intisari-online

Kisah Suku Para Pemburu Kepala Manusia di Kalimantan, Beginilah Alasan Mereka Memburu Kepala Manusia

Intisari-online

27

Kisah Kaslan yang Kehilangan Akses Jalan setelah Tetangga Bangun Tembok Depan Rumah, Ini Aturan Hukum tentang Tanah Helikopter

Intisari-online

17

Gak Nyangka, Mia Khalifa Hanya Dapat Bayaran Segini Saat Jadi Bintang Porno

Wartaekonomi

4

Tulis komentar...