Home

Ritual Aneh Petani Inhil Usai Panen, Menceburkan Ribuan Kelapa ke Sungai, Buat Apa?

IndozoneID | 1 week ago

INDOZONE.ID - Selain penghasil sagu, Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), Riau dikenal memiliki hamparan kebun kelapa yang sangat luas. Uniknya daerah ini memiliki banyak aliran anak sungai atau biasa disebut parit.

Bahkan Inhil dijuluki sebagai Negeri Seribu Parit. Selain banyak anak sungai atau parit ini, Inhil memiliki kebiasaan yang unik, yaitu ‘Nganyut Kelapa’.

Warga mengumpulkan kelapa dari parit (Z Creators/Riki Ariyanto)

Ferry seorang warga Desa Simpang Gaung, Inhil menuturkan 'nganyut kelapa' itu maksudnya kegiatan atau tradisi orang-orang yang membawa panen kelapanya memanfaatkan parit-parit.

"Hampir semua wilayah Indragiri Hilir terdapat kebun kelapa yang dimiliki masyarakat sejak turun temurun. Nah, kebiasaanya setiap habis menurunkan kelapa, langsung dihanyutkan ke parit," tuturnya kepada Tim Z Creators, Riki Ariyanto.

Awalnya proses panen kelapa seperti biasa menggunakan kait. Karena pohon kelapa di Inhil sudah tua, enggak jarang buluh pengait akan disambung-sambung. Lalu kelapa dijatuhkan dan dibawa ke parit. Bisa langsung lempar, tapi kalau pohon jauh dari parit biasanya pakai ambung. Ambung berupa keranjang pikul yang bisa memuat buah kelapa.

Warga melempar kelapa ke parit (Z Creators/Riki Ariyanto)

Masa panen biasanya 3 bulan sekali. Namun karena kegiatannya enggak di semua kebun, maka aktivitas panen kelapa hampir tiap pekan selalu ada, hanya saja lahannya beda-beda.

"Sekali turun kelapa bisa ribuan butir. Jadi satu-satunya cara yang praktis ya dihanyutkan ke parit," sebut Ferry.

Karena lahan gambut dan enggak ada akses jalan setapak sehingga mobil tidak bisa masuk ke dalam.

"Kelapa yang dijatuhkan ke parit akan nganyut (hanyut) keluar sesuai aliran air ke parit yang lebih besar. Tapi kalau air pasang tak bisa nganyut. Makanya panen kelapa juga lihat-lihat waktunya," sebut Ferry.

Sebelum dihanyutkan, biasanya parit akan ditutup.

"Paritnya itu ditambat (ditutup), jadi waktu mau nganyut, tambatnya dibuka jadi aliran airnya deras," sebut Ferry.

Warga mengumpulkan kelapa di parit (Z Creators/Riki Ariyanto)

Nanti setelah sampai ke parit besar, buah kelapa dinaikkan kembali ke darat untuk kemudian dikupas kulitnya menjadi kelapa bulat. Alat pengupas disebut solak, terbuat dari besi yang ujungnya runcing.

"Kadang tergores-gores telapak tangan karena mengupas pakai solak," sebut Ferry.

Kelapa yang sudah dikupas itu yang kemudian dibawa memakai kendaraan angkut, untuk dibawa ke pengepul atau langsung ke perahu pompong.

Solak alat pengupas kelapa (Z Creators/Riki Ariyanto)

Kelapa-kelapa itu biasanya ada yang dijual langsung ke pasar, bahkan ada yang diekspor ke Malaysia. Karena memang Inhil wilayah Riau bagian Selatan yang bertetangga langsung dengan Malaysia.

"Sebagian kelapa ada yang dibawa ke langkau penyalai untuk dijadikan kopra pulih atau kopra salai. Karena kelapa kopra harganya lebih tinggi dari kelapa bulat," sebutnya.

Untuk melihat aktivitas nganyut kelapa kalau dari Kota Pekanbaru butuh perjalanan darat hingga delapan jam. Sebaiknya memiliki kenalan orang sana atau orang Tembilahan untuk menemani ke Inhil.

Bikin cerita serumu dan dapatkan berbagai reward menarik! Let’s join Z Creators dengan klik di sini.

Z Creators

Lihat Sumber

  • 0

  • 0

Rekomendasi Artikel

6 Fakta Keluarga Kevin Sanjaya, Hangat dan Penuh Dukungan

POPMAMA.COM

Jarang Diketahui, 5 Tanda Pertemanan yang Gak Sehat untuk Anak

IDN Times

10 Fakta Denise Chariesta Akui Jadi Selingkuhan Pengusaha Inisial R

POPMAMA.COM

8 Beasiswa S2-S3 Tanpa Batas Usia, Kuliah Gratis dan Uang Saku

Kompas.com

Perfeksionis, 5 Zodiak yang Selalu Ingin Terlihat Sempurna

IDN Times

1

Tulis komentar...