Home

Cegah Jamur Kaca saat Musim Hujan, Apa Saja yang Harus Dilakukan?

Kompas.com | 2 months ago

SEMARANG, KOMPAS.com - Selain bodiperawatan kaca mobil juga penting untuk diperhatikan. Manfaatnya adalah untuk menjaga visibilitas saat berkendara.

Kaca yang berjamur, lecet, atau buram dapat mengganggu kenyamanan. Padahal, masalah tersebut biasanya terjadi lantaran kesalahan dalam perawatan. 

Terlebih musim hujan seperti saat ini, perubahan cuaca ekstrem yang cepat tentu harus disiasati ritual perawatan yang benar.

Lantas apa saja itu? 

  • Rutin Membersihkan Mobil

Membersihkan mobil yang kotor imbas kehujanan harus dilakukan secara rutin. Manfaatnya, selain mencegah risiko korosi komponen berbahan logam, hal itu ternyata juga efektif menghindari pembentukan jamur kaca. 

Menurut Bejo Agung Nugroho Instruktur Nasmoco Training Center, kaca buram alamiah disebabkan faktor cuaca. Solusinya bisa dihindari dengan perawatan rutin yang sesuai. 

"Perawatannya mudah, sehabis kehujanan mobil bisa dibersihkan langsung. Parkir juga ada aturannya, tempat parkir yang terbuka mempercepat proses reaksi alamiah. Jamur bisa mudah terbentuk karena cuaca hujan berubah menjadi panas mendadak," kata Bejo kepada Kompas.com, Jumat (2/12/2022). 

  • Cairan Wiper

Cairan wiper pembersih ternyata juga bisa merusak kaca. Karena itu, kandungan zat aditif dan senyawa kimia benar-benar diperhatikan. 

Nomor satu adalah sebelum membeli cairan, perhatikan soal komposisi bahan baku bisa diperiksa detail. 

"Bahan baku produk yang banyak ditemui di pasaran adalah konsentrat. Selain pelumas, kandungan zat kimia tersebut digunakan untuk melindungi permukaan lapisan kaca," kata dia. 

Kesalahan fatal yang berpotensi menyebabkan kaca rusak salah satunya yakni kecerobohan pemilik mobil yang memilih produk berbahan detergen. 

Selain mudah didapatkan, pertimbangan utamanya juga karena faktor ekonomis. Sayangnya, dampak jangka panjang merusak struktur kaca. 

"Detergen menghasilkan banyak busa, visibilitas mengemudi terganggu. Risiko lainnya, jika kering terpapar sinar matahari, butiran-butiran kecil seperti pasir terbentuk sendirinya, dan berpeluang besar menyebabkan lubang nozel wiper buntu, hal itu menyebabkan air pembersih tidak keluar atau semprotannya kecil," tuturnya. 

  • Karet Wiper 

Karet wiper kaca digunakan untuk membersihkan kotoran yang menempel. Karena gesekan langsung dengan permukaan kaca, kondisi karet harus benar-benar fit. 

Jika sudah terlanjur mengeras, kaca mudah tergores dan buram. Potensi jamur kaca juga meningkat dua kali lipat, sisa air yang mengering menyebabkan bercak-bercak noda yang membandel dan sulit dihilangkan. 

Maka dari itu, Kepala Bengkel Honda Siliwangi Semarang Teguh Dwi Harianto menyarankan, karet wiper kaca baiknya diganti dua kali setahun. Karet yang sudah keras dikhawatirkan dapat merusak kaca. 

"Ganti karet wiper sebaiknya 6 bulan sekali atau du kali setahun. Kalau karet sudah getas dikhawatirkan gagang wiper bergesekan langsung dengan kaca," ucapnya. 

 

 

Lihat Sumber

  • 1

  • 0

Rekomendasi Artikel

Kenapa Pusing Setelah Makan Durian? Ini Penyebabnya

IDN Times

Tak Pandang Harta, Nikita Mirzani Tetap Terima sang Kekasih meski Bergaji Kecil, Ini Alasannya

Tribunwow

Cuaca Kota Jayapura Hari Ini: Distrik Abepura sampai Muara Tami Berawan Tebal Pagi Ini

TribunPapua

1

7 Fakta Kehidupan Seks Aquarius di Atas Ranjang

POPMAMA.COM

Diperluas 6 Februari, Beli Solar di SPBU Pertamina Wajib QR Code Subsidi Tepat MyPertamina

BangkaPos

Tulis komentar...