Home

Gembar-gembor Diprovokasi oleh Pasukan Eskternal, China Kini Makin Berani Sulut Perang dengan Lakukan Ini, Para Ahli Khawatirkan Kecelakaan Fatal

Intisari | 1 month ago

(Ilustrasi) Xi Jinping dan PLA. ( Bharat Shakti)

Intisari-Online.com - China membela diri atas latihan militer yang baru-baru ini dilakukan di dekat Taiwan.

Melansir Newsweek, Kamis (14/10/2021), seorang pejabat China mengatakan bahwa mereka diprovokasi oleh "pasukan eksternal."

China mengumumkan awal pekan ini bahwa mereka telah melakukan pendaratan pantai dan latihan penyerangan di provinsi daratan tepat di seberang Taiwan.

Ketegangan antara Taiwan dan daratan China tetap tinggi.

Ma Xiaoguang, juru bicara Kantor Urusan Taiwan pemerintah daratan, mengatakan pada Rabu bahwa latihan tersebut diprovokasi oleh "pasukan kemerdekaan Taiwan" yang berkolusi dengan "pasukan eksternal."

Hoo Tiang Boon, koordinator program Tiongkok di Sekolah Studi Internasional S. Rajaratnam di Singapura, mengatakan:

"Dengan setiap langkah, Tiongkok berusaha mengubah status quo dan menormalkan situasi melalui irisan salami ini."

"Mereka tahu Taiwan tidak bisa berbuat apa-apa, dan bahayanya adalah kemungkinan salah perhitungan atau kecelakaan memang ada," tambah Hoo.

Para ahli sepakat bahwa konflik langsung tidak mungkin terjadi saat ini, tetapi kecelakaan atau kesalahan perhitungan dapat menyebabkan konfrontasi sementara ambisi China dan Amerika bertentangan.

China berusaha untuk membawa pulau yang penting secara strategis dan simbolis itu kembali di bawah kendalinya, dan AS melihat Taiwan dalam konteks tantangan yang lebih luas dari China.

“Dari perspektif AS, konsep persaingan kekuatan besar dengan China telah mendorong agenda ini kembali,” kata Henry Boyd, analis pertahanan Institut Internasional untuk Studi Strategis yang berbasis di Inggris.

"Kebutuhan untuk melawan China adalah faktor motivasi yang cukup kuat sehingga tidak melakukan pertarungan ini juga akan dilihat sebagai pengkhianatan terhadap kepentingan nasional Amerika."

China mengklaim Taiwan sebagai miliknya, dan mengendalikan pulau itu adalah komponen kunci dari pemikiran politik dan militer Beijing.

Pemimpin Xi Jinping pada akhir pekan kembali menekankan "penyatuan kembali bangsa harus diwujudkan, dan pasti akan diwujudkan"—sebuah tujuan yang dibuat lebih realistis dengan perbaikan besar-besaran pada angkatan bersenjata China selama dua dekade terakhir.

Sebagai tanggapan, AS telah meningkatkan dukungan untuk Taiwan dan secara lebih luas mengalihkan fokusnya ke kawasan Indo-Pasifik.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price pada hari Selasa menekankan bahwa dukungan Amerika untuk Taiwan adalah "kokoh," dengan mengatakan, "Kami juga sangat jelas berkomitmen untuk memperdalam hubungan kami dengan Taiwan."

Kebijakan lama Washington adalah memberikan dukungan politik dan militer untuk Taiwan, sementara tidak secara eksplisit menjanjikan untuk mempertahankannya dari serangan China.

(*)

Lihat Sumber

  • 0

  • 0

Rekomendasi Artikel

Istri Gilang Dirga Kesal seusai Buat Podcast Ayah Vanessa Angel: Jangan Pancing Gala Buat Kebencian

Tribunwow

Hasil BRI Liga 1: Memeras Banyak Keringat, Persija Cuma Menang Tipis atas Persikabo 1973

Merdeka

Sahabat Vanessa Angel Yakin Keluarga Mendiang Hanya Incar Harta Warisan, Marissya Icha: Itu Sudah Jelas

Wiken

Masih Tergolong HP Murah, Inilah Daftar Harga OPPO A Series Terbaru Bulan Desember 2021, Mulai dari OPPO A11k sampai OPPO A95

Gridhype

Bukan di Usia Muda, Wanita Alami Orgasme Dahsyat di Umur Segini, Terungkap Penyebabnya yang Bikin Tercengang

Gridhype

Tulis komentar...