Home

Pemicu Pembekuan Darah dari Vaksin AstraZeneca Ditemukan, Begini Paparan Peneliti...

Kompas.com | 1 month ago

GLOBAL

Pemicu Pembekuan Darah dari Vaksin AstraZeneca Ditemukan, Begini Paparan Peneliti...

Efek samping pembekuan darah, kendati kejadiannya sangat langka, sempat memengaruhi cara vaksin AstraZeneca digunakan di seluruh dunia.

Ilustrasi vaksinasi Covid-19.GETTY IMAGES via BBC INDONESIA

LONDON, KOMPAS.com - Para ilmuwan meyakini telah menemukan "pemicu" yang menyebabkan efek samping pembekuan darah setelah pemberian vaksin Covid Oxford-AstraZeneca.

Tim peneliti - di Cardiff dan AS - telah menunjukkan secara terperinci bagaimana sebuah protein dalam darah tertarik pada komponen kunci dari vaksin.

Mereka menduga hal ini memulai reaksi berantai, melibatkan sistem kekebalan tubuh, yang ujung-ujungnya menyebabkan gumpalan berbahaya.

Vaksin Oxford-AstraZeneca diperkirakan telah menyelamatkan sekitar satu juta jiwa dari Covid.

Berita Terpopuler:

  • 8 Raja Gila dalam Sejarah Kerajaan Kuno
  • 3 Negara Dekat Indonesia yang Umumkan Kasus Pertama Varian Omicron
  • Covid-19 Varian Omicron Masuk Singapura, 2 Orang Positif
  • Kisah Misteri Edward Mordrake, Rahasia Gelap di Balik Pria dengan Dua Wajah
  • Kepala MI6 Peringatkan Jebakan Utang China, Bagaimana dengan Indonesia?

Namun, kekhawatiran akan efek samping pembekuan darah, kendati kejadiannya sangat langka, telah memengaruhi cara vaksin tersebut digunakan di seluruh dunia; termasuk di Inggris, yang menawarkan vaksin alternatif kepada warga berusia di bawah 40 tahun.

Kekhawatiran itu juga mendorong penyelidikan saintifik untuk mencari tahu apa yang terjadi dan apakah itu bisa dicegah. Tim di Cardiff mendapat dana darurat dari pemerintah untuk menemukan jawabannya.

Para ilmuwan dari AstraZeneca bergabung dengan proyek penelitian tersebut setelah hasil penelitian awal tim Cardiff diterbitkan.

Seorang juru bicara AstraZeneca menekankan bahwa pembekuan darah lebih mungkin terjadi karena infeksi Covid daripada karena vaksin, dan belum ada penjelasan yang lengkap dan pasti tentang mengapa hal itu terjadi.

"Meskipun penelitian ini belum definitif, kami mendapatkan pengetahuan yang menarik dan AstraZeneca sedang mencari cara untuk memanfaatkan temuan ini sebagai bagian dari upaya kami untuk menghilangkan efek samping yang sangat langka ini," imbuhnya.

Ada dua petunjuk awal bagi para peneliti yang meneliti efek samping pembekuan darah:

  • Risiko pembekuan yang lebih besar hanya ditemukan dengan sebagian teknologi vaksin.
  • Pada orang-orang yang mengalami pembekuan darah, antibodi tubuh mereka menyerang protein dalam darah yang disebut trombosit faktor empat.

Semua vaksin yang digunakan di Inggris bekerja dengan memasukkan potongan kecil kode genetik virus Covid ke dalam tubuh untuk melatih sistem kekebalan tubuh.

Beberapa vaksin membungkus kode tersebut dalam selaput lipid (lemak), sedangkan vaksin AstraZeneca menggunakan adenovirus (khususnya, virus flu biasa dari simpanse) sebagai "tukang pos" mikroskopik yang mengantarkan gen ke dalam sel.

Para peneliti awalnya berpikir barangkali ada kaitan antara adenovirus dengan pembekuan darah yang terjadi pada segelintir orang. Jadi mereka menggunakan teknik yang disebut mikroskop cryo-elektron untuk mengambil gambar adenovirus secara detail pada tingkat molekuler.

Studi mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Science Advances, mengungkap bahwa permukaan luar adenovirus menarik faktor trombosit empat protein ke dalamnya seperti magnet.

Prof Alan Parker, salah satu peneliti di Cardiff University, mengatakan kepada BBC News: "Adenovirus memiliki permukaan yang (bermuatan) sangat negatif, sedangkan trombosit faktor empat sangat positif dan keduanya menempel dengan sangat baik."

Dia menambahkan: "Kami telah bisa membuktikan kaitan antara adenovirus dan trombosit faktor empat.

"Namun kami baru tahu pemicunya, ada banyak langkah yang terjadi berikutnya."

Citra sangat mendetail dari adenovirus, berukuran kurang dari 100 nanometer, yang mengantarkan vaksin Oxford-AstraZeneca.ASU via BBC INDONESIA

Para peneliti menduga tahap berikutnya adalah "kekebalan salah sasaran" (misplaced immunity), tapi ini perlu dikonfirmasi dalam penelitian lebih lanjut.

Mereka berspekulasi bahwa sistem pertahanan tubuh mulai menyerang trombosit faktor empat setelah salah mengiranya sebagai adenovirus - benda asing - yang ditempelinya. Jadi tubuh melepaskan antibodi ke dalam darah, yang menggumpal bersama trombosit faktor empat dan mengakibatkan pembentukan gumpalan darah yang berbahaya.

Namun, ini membutuhkan serangkaian peristiwa sial, yang dapat menjelaskan mengapa gumpalan darah adalah efek samping yang sangat langka.

Gumpalan ini, yang dikenal sebagai trombositopenia trombotik imun yang diinduksi vaksin, telah dikaitkan dengan 73 kematian dari hampir 50 juta dosis AstraZeneca yang diberikan di Inggris.


"Anda tidak pernah bisa memprediksi itu akan terjadi dan kemungkinannya sangat kecil, jadi kita perlu melihat gambaran yang lebih besar tentang jumlah nyawa yang diselamatkan oleh vaksin ini," kata Parker.

AstraZeneca mengatakan vaksin buatannya diperkirakan telah menyelamatkan lebih dari satu juta jiwa di seluruh dunia dan mencegah 50 juta kasus Covid.

Universitas Oxford menolak berkomentar tentang penelitian ini.

Dr Will Lester, seorang konsultan hematologi di University Hospitals Birmingham NHS Trust, memuji penelitian yang "sangat rinci" dari tim Oxford-AstraZeneca, dan mengatakan itu membantu menjelaskan "kemungkinan langkah awal" dalam kasus pembekuan darah.

Dia menambahkan, "Banyak pertanyaan yang masih belum terjawab, termasuk apakah beberapa orang mungkin lebih rentan daripada yang lain dan mengapa trombosis (pembekuan) paling sering terjadi di pembuluh darah otak dan hati, tetapi ini mungkin akan diketahui seiring waktu dan penelitian lebih lanjut."

Tim Cardiff berharap temuan mereka dapat digunakan untuk memperbaiki vaksin berbasis adenovirus di masa depan demi mengurangi risiko kejadian langka ini.

Berita Terkait:

  • Australia Berikan 500.000 Dosis Vaksin Covid-19 AstraZeneca untuk Indonesia
  • Campuran Vaksin Sinovac dan AstraZeneca Aman di Thailand, 1,5 Juta Orang Sudah Disuntik
  • Singapura Kirimkan 122.400 Dosis Vaksin Covid-19 AstraZeneca untuk Indonesia
  • Rusia Dituduh Curi Data Vaksin AstraZeneca untuk Racik Dosis Sputnik V
  • Mata-mata Rusia Diduga Curi Formula Vaksin AstraZeneca untuk Sputnik V
Editor: Aditya Jaya Iswara
Sumber: BBC Indonesia

Copyright Kompas.com

Lihat Sumber

  • 0

  • 0

Rekomendasi Artikel

Melihat Sejong, ‘Ibu Kota’ Kedua di Korsel, Ditetapkan 2006 dan Mulai Relokasi 2012

IndozoneID

Sebut Video Syur 61 Detik Nagita Slavina Bukan Rekayasa, Roy Suryo Kena Sentil Netizen: Pakar Hoaks!

Herstory.co.id

Penyakit Dorce Gamalama Tak Hanya Diabetes, Kerabat Beberkan Kondisinya: Yang Dikeluhkan Kaki

Tribunwow

Terbukti Bersalah, Gaga Muhammad Divonis 4,5 Tahun Penjara

Merdeka

7

Perceraiannya Hanya Gimmick? Kalina Oktarani Jalan-jalan ke Turki Bareng Vicky Prasetyo

Herstory.co.id

1

Tulis komentar...