Home

Catat! Ini 14 Gejala Omicron Berdasarkan Tingkat Keparahannya, Mulai yang Umum hingga Serius

Herstory.co.id | 4 months ago

HerStory, Bogor —

Peningkatan jumlah kasus Covid-19 yang mengejutkan membuat semua orang khawatir. Selain itu, varian Omicron merajalela di seluruh dunia, sehingga sulit bagi pejabat kesehatan untuk tetap tenang.

Namun, para ahli mengatakan bahwa varian baru tidak seperti strain SARs-COV-2 sebelumnya, karena relatif lebih ringan dan lebih mudah dikelola. Sejauh ini, Omicron dikatakan mempengaruhi sistem pernapasan bagian atas yang menyebabkan gejala ringan seperti pilek dan tampaknya menyebabkan lebih sedikit kerusakan pada paru-paru, yang tentunya melegakan.

Varian Delta diketahui menyebabkan penyakit parah, yang menyebabkan rawat inap dan kematian. Banyak orang selama gelombang kedua Covid-19 menderita gejala yang sangat menyedihkan mulai dari sesuatu yang ringan seperti batuk, demam dan kehilangan penciuman dan rasa hingga gejala yang parah seperti sesak napas, nyeri dada, infeksi paru-paru yang serius. Beberapa bahkan ‘menyerah’ pada virus ini.

Sebaliknya, varian Omicron cenderung tidak melibatkan paru-paru dan sebagian besar ringan. Para ahli bahkan telah mengemuka dan mengatakan bahwa varian Covid-19 baru dapat menyerupai flu biasa atau flu. Tetapi masih banyak yang masih dalam spekulasi dan lebih banyak penelitian menunggu.

14 Gejala Omicron

Dengan menggunakan data dari Zoe COVID Symptom Study di Inggris, Business Insider baru-baru ini mengungkapkan grafik yang menggambarkan gejala Omicron yang paling umum. Ini juga menyoroti persentase orang yang menderita gejala tertentu, yakni:

  1. Hidung meler: 73%.
  2. Sakit kepala: 68%.
  3. Kelelahan: 64%.
  4. Bersin: 60%.
  5. Sakit tenggorokan: 60%.
  6. Batuk terus-menerus: 44%.
  7. Suara serak: 36%.
  8. Menggigil: 30%.
  9. Demam: 29%.
  10. Pusing: 28%.
  11. Kabut otak: 24%
  12. Nyeri otot: 23%.
  13. Hilangnya penciuman: 19%.
  14. Nyeri dada: 19%.

Lalu, kapan sebaiknya kita melakukan tes?

Idealnya, masa inkubasi virus corona, yang merupakan jumlah hari antara saat kamu terinfeksi dan saat kamu mengembangkan atau melihat gejala, dapat berkisar antara 1-14 hari, paling umum sekitar 5 hari.

Sesuai Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), "Rata-rata dibutuhkan lima hingga enam hari sejak seseorang terinfeksi virus untuk menunjukkan gejala, namun bisa memakan waktu hingga 14 hari."

Namun, menurut data awal, waktu yang dibutuhkan orang yang terinfeksi untuk mengembangkan gejala setelah terpapar mungkin lebih pendek untuk omicron daripada varian sebelumnya.

Sementara Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengatakan bahwa orang yang terinfeksi Covid-19 mungkin paling menular beberapa hari sebelum atau setelah timbulnya gejala, para ahli mengatakan bahwa jendela mungkin lebih pendek untuk individu yang terinfeksi Omicron.

Karena itu, jika kamu melakukan kontak dekat dengan pasien Covid-19yang dikonfirmasi atau mulai mengalami gejala, segeralah periksakan dirimu, Beauty!

Namun, Direktur Jenderal Dewan Riset Medis India (ICMR), Dr Balram Bhargava, mengatakan, seseorang harus menghindari tes Covid-19 pada hari pertama karena kemungkinan mendapatkan negatif palsu lebih tinggi, terlepas dari tes mana yang kamuambil.

Jika dites positif, berapa lama harus mengisolasi diri?

Menurut CDC, "Jika Anda dites positif, Anda harus mengisolasi setidaknya 5 hari dari tanggal tes positif Anda (jika Anda tidak memiliki gejala). Jika Anda mengembangkan gejala Covid-19, isolasi setidaknya selama 5 hari. dari tanggal gejala Anda mulai (tanggal gejala dimulai adalah hari 0)."

Dikutip dari Times of India, ICMR mengatakan bahwa pasien Covid-19 yang bergejala dan tidak bergejala dapat mengisolasi diri di rumah selama tujuh hari daripada 10 hari.

Menurut kepala ICMR, tes aliran lateral, termasuk tes antigen cepat dan antigen rumah, dapat mendeteksi Covid-19 dari hari ketiga setelah paparan virus hingga hari kedelapan, sedangkan tes RT-PCR dapat terus menunjukkan positif hingga hari ke-8. 20 hari.

Jika gejala Omicron ringan, haruskah kita lengah?

Para ahli dari seluruh dunia telah memperingatkan agar tidak menganggap enteng varian Covid-19 baru. Omicron mungkin ringan, tetapi tingkat infeksinya yang tinggi adalah sesuatu yang telah menimbulkan kekhawatiran di seluruh dunia.

Sementara virus SARs-COV-2 penuh dengan kejutan, tidak ada yang tahu apa varian barunya. Karena itu, penting bagi kita untuk terus mempraktikkan perilaku yang sesuai dengan Covid-19 dan jangan sampai lengah. Kenakan masker, jaga jarak sosial, ikuti kebersihan yang tepat dan hindari mengunjungi luar ruangan, ya Beauty!

Lihat Sumber

  • 0

  • 0

Rekomendasi Artikel

10 Jurus Ini Bikin Elon Musk jadi Orang Paling Tajir Sejagat

Kompas.com

Wanita Cantik Sakit Jiwa Usai Nikah Muda & Cerai, Bagaimana Cara Agar Pulih dari Depresi?

IndozoneID

Singapura Waspada terhadap Ancaman Pengikut UAS

IDN Times

6

Nagita Slavina Minta Cerai? Tak Bisa Tolerir Kesalahan Fatal Raffi Ahmad 3 Kali Selingkuh, Sultan Andara Pasrah Terima Nasib: Gue Salah...

Herstory.co.id

Sohor Jadi PSK Tercantik Seantero Batavia, Kisah Hidup Fientje de Feniks Malah Berakhir Tragis Gegara Ogah Jadi Gundik Petinggi Kompeni, Sesumbar Ucapkan Ini

Intisari

Tulis komentar...