Home

Seisi Dunia Sedang Heboh Perang Rusia-Ukraina, Diam-diam Kim Jong-Un Bangun Kembali Reaktor Nuklir yang Kekuatannya 10 Kali Lipat Lebih Mematikan, Amerika Langsung Waspada

Intisari | 1 week ago

Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong-Un. (Bloomberg Quint)

Intisari-Online.com - Pemimpin Tertinggi Korea UtaraKim Jong-Un telah menimbulkan kekhawatiran di seluruh dunia.

Ini karenaKim Jong-Undapat mengembangkan plutonium untuk senjata nuklir.

Di manaPemimpin Tertinggi Korea Utaraitudengan membuka kembali reaktor nuklir yang tidak aktif dalam beberapa pekan terakhir.

Gambar satelit yang diperoleh CNN yang diambil oleh Maxar selama April dan Mei menunjukkan bahwa Korea Utara telah memulai kembali pembangunan kompleks nuklir kedua reaktor Yongbyon.

Menurut para ahli di Middlebury Institute of International Studies yang menganalisis foto-foto itu, ini terjadi setelah bertahun-tahun tidak ada aktivitas di situs tersebut.

Dilansir dari express.co.uk pada Sabtu (14/5/2022), reaktor ini sekitar 10 kali lebih besar dari reaktor Yongbyon asli yang telah beroperasi sejak 1980-an.

Menurut sumber CNN, pejabat Amerika Serikat (AS) mengetahui perkembangan dan mereka sedang memantaunya dengan cermat.

Mereka juga mencatat bahwa Pyongyang tampaknya tidak melakukan upaya apa pun untuk menyembunyikan dimulainya kembali konstruksi.

Sumber itu menambahkan bahwa ini bisa menjadi demonstrasi luar dari kemajuan dan ambisi nuklir Korea Utara untuk masa depan.

Konstruksi baru di Yongbyon juga tampaknya sejalan dengan tujuan negara rahasia itu untuk menjadi negara bersenjata nuklir.

Menurut para ahli, sulit untuk memperkirakan seberapa cepat Korea Utara dapat menyelesaikan pembangunan reaktor tersebut.

Namun, menurut Jeffrey Lewis, seorang ahli senjata dan profesor di Institut Middlebury, itu akan menjadihal yang signifikan bagi Pyongyang.

Lewis berpendapat bahwa itu akan meningkatkan produksi plutonium Korea Utara dengan faktor 10.

Dia mengatakan gambar Maxar dengan jelas menunjukkan bahwa Korea Utara menghubungkan loop pendingin sekunder dari reaktor 50 MW(e) ke rumah pompa di sungai.

"Dalam gambar tanggal 20 April, peralatan konstruksi terlihat, seperti yang tampak seperti segmen pipa."

"Pada 7 Mei, Korea Utara telah mengubur pipa."

"Koneksi loop pendingin membantu menjelaskan aktivitas lain yang terlihat di reaktor 50MW(e) dalam beberapa tahun terakhir."

“Menghubungkan loop pendingin sekunder menunjukkan, di belakang, bahwa pembongkaran bangunan bahan bakar bekas adalah tanda awal bahwa Korea Utara bermaksud untuk menyelesaikan pembangunan reaktor," tegasnya.

Korea Utara diketahui menghentikan pembangunan reaktor nuklir Yongbyon pada tahun 1994 di bawah kerangka kesepakatan dengan AS.

Pada saat itu reaktor masih bertahun-tahun lagi dari penyelesaian.

Lihat Sumber

  • 0

  • 0

Rekomendasi Artikel

10 Jurus Ini Bikin Elon Musk jadi Orang Paling Tajir Sejagat

Kompas.com

‘Memory’ Review: Ketika Pembunuh Bayaran Alami Masalah Hilang Ingatan

Popbela.com

9 Kebiasaan yang Dapat Menurunkan Produksi ASI, Jarang Disadari

IDN Times

5 Alasan Lebih Mementingkan Pasangan Daripada Teman Itu Gak Salah

IDN Times

5 Manfaat Berpelukan saat Hamil yang Tidak Boleh Dilewatkan

POPMAMA.COM

1

Tulis komentar...