Home

Masa Bodo dengan Barat yang Memusuhinya, Rusia Pepet Negara Ini untuk Tingkatkan Kerjasama, Proyek-proyek Ini Siap Dijalankan

Intisari | 1 month ago

Presiden Rusia Vladimir Putin (Tangkap Layar Bloomberg)

Intisari-Online.com -Setelah Rusia meluncurkan invasi ke Ukraina, negara-negara Barat menjatuhkan rentetan sanksi yang belum pernah ada sebelumnya terhadap Rusia.

Sanksi-sanksi tersebut seperti larangan investasi hingga pembekuan aset terhadap para pemimpin Rusia dan oligarki, serta penolakan akses ke bandara dan wilayah udara.

Akses Rusia ke sistem pembayaran internasional SWIFT juga telah dikurangi.

Mereka telah menjatuhkan sanksi untuk menghalangi Rusia melakukan invasinya terhadap Ukraina lebih lanjut.

Agar ekonomi negara tersebut terus berjalan di tengah sanksi yang memberatkan, Rusia pun menerapkan beberapa strategi.

Pada hari Senin, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan bahwa Rusia mengharapkan peningkatan kerjasama ekonomi dengan China karena Barat menjadi lebih diktator.

Melansri RT, Senin (23/5/2022), Rusia bermaksud untuk membangun hubungan dengan negara-negara merdeka dan akan memutuskan bagaimana berurusan dengan Barat jika dan ketika itu masuk akal, tambahnya.

“Sekarang Barat mengambil posisi diktator, hubungan ekonomi kita dengan China akan tumbuh lebih cepat lagi,” kata Lavrov kepada siswa di Primakov School, sebuah sekolah menengah elit Moskow.

“Selain pendapatan langsung ke perbendaharaan, ini akan memberi kita kesempatan untuk mengimplementasikan rencana pengembangan Timur Jauh dan Siberia Timur,” tambahnya.

“Mayoritas proyek dengan China terkonsentrasi di sana. Ini merupakan kesempatan bagi kita untuk mewujudkan potensi kita di bidang teknologi tinggi, termasuk energi nuklir, tetapi juga di sejumlah bidang lainnya.”

Pernyataan Lavrov dibuat di '100 Pertanyaan untuk Pemimpin', sebuah acara tradisional yang diselenggarakan oleh akademi Moskow.

Mengatasi gejolak yang sedang berlangsung di Ukraina, Lavrov mengatakan bahwa Moskow telah mencoba untuk menyelesaikan krisis Donbass dengan meminta Kyiv menerapkan Protokol Minsk, tetapi Barat hanya berpura-pura peduli dengan pembicaraan tersebut, dan sebaliknya “mendorong posisi arogan rezim Kyiv.”

Sekarang Barat “bereaksi dengan marah” terhadap Rusia yang membela “kepentingan fundamentalnya yang benar-benar sah,” kata Lavrov.

Para pemimpin Barat “mengucapkan mantra” dan menyatakan bahwa mereka harus “mengalahkan Rusia,” atau membuat Rusia “kalah di medan perang,” tanpa memahami sejarah atau sifat Rusia, tambahnya.

“Mereka pasti berprestasi buruk di sekolah,” kata Lavrov.

“Saya yakin ini pada akhirnya akan berakhir. Barat pada akhirnya akan mengakui kenyataan di lapangan. Ia akan dipaksa untuk mengakui bahwa ia tidak dapat terus-menerus menyerang kepentingan vital Rusia – atau orang Rusia, di mana pun mereka tinggal – dengan impunitas,” tambahnya.

Jika dan ketika Barat sadar dan ingin menawarkan sesuatu dalam hal melanjutkan hubungan, Rusia akan “dengan serius mempertimbangkan apakah kita akan membutuhkannya atau tidak,” kata menteri luar negeri.

Moskow tidak hanya menerapkan strategi substitusi impor sebagai tanggapan terhadap sanksi anti-Rusia, tetapi "dengan cara apa pun harus berhenti bergantung pada pasokan apa pun dari Barat" dan mengandalkan kemampuannya sendiri dan negara-negara yang telah "terbukti keandalan mereka” dan bertindak secara independen, Lavrov menjelaskan.

Lihat Sumber

  • 1

  • 0

Rekomendasi Artikel

Malaysia Open 2022: Emosi Ahsan/Hendra, Amukan Fikri/Bagas, hingga Simpati Vito

Kompas.com

FIFA Mengklaim Sudah Jual 1,8 Juta Tiket Piala Dunia Qatar 2022

Kompas.com

Riuh Jordi Amat ke JDT: Respons PSSI, Bantahan Manfaatkan Status WNI, hingga Dukungan Saddil

Kompas.com

Mitsubishi Xpander : Harga dan Spesifikasi

IDN Times

Marshanda Ditemukan di Tempat Peredaran Narkotika di Los Angeles, Keluarga: Dia Butuh Privasi

TribunDepok

1

Tulis komentar...